Bagus nya asmara bau kencur.

Orang kalau sudah membahas cinta dari sudut manapun dibahasnya pasti menarik, apalagi buat ABG galau. Ini sedikit kisah yg aku petik dari curhatan seseorang di masa kecil.

Adalah Namira, kelas 2 SMPN disuatu kota kecil Jakarta Raya. Dia naksir berat sama cowok yg jago main musik, Lody, cowok manis agak slengean, tapi jago banget main gitarnya. Apalagi dia tuh aktivis osis. Berbagai upaya Namira tempuh mulai ikut club padus, nari juga osis tapi si Lody tetep aja cuek bebek, semakin hari dia yg baru aja sebulan jadi anak baru disekolah semakin tenar. Banyak cewek-cewek yg tebar pesona sama dia..Tak sedikitpun perhatian Lody untuk Namira.

“Hayyah .. emang cowok dia doang apa di planet ini, biar aja nanti dia pasti nyesel cuekin gue!” Keluh Namira dalam hati. Kalau dilihat Namira lumayan manis dengan peringkat kelas yg selalu diraihnya membuat dia lumayan diperhatikan oleh guru dan teman-temannya. Termasuk Bagus cowok pemalu dan introvert asal bali, satu meja persis dibelakang Namira. Tanpa disadari Bagus menaruh hati pada Namira. “Mira, aku boleh pinjem penghapusmu?, kamu udah ngerjain PR belum?, Miir catatanmu lengkap ga?” Sebatas pertanyaan itu Bagus berani mencari perhatian Namira. Sayangnya si Namira gak peka sampai suatu hari Bagus datang ke rumah Namira bersama dua sahabatnya dengan mengendarai honda civic wonder red yg lg trend di tahun 90 an itu.

“Waduh Ade apee nih bocah tau-tau an dateng ke rumah, eh doi ternyata anak orkay yaa”, “Udah Miir nurut aja, paling doi ajak makan, ajak gue yaa” seru Rani sahabat Namira yg tomboy dan tinggi besar. “Okelah lagian gue tenang kok ada bodyguard culun kek loe” hihi senyumnya menyetujui usulan Rani. Sampailah mereka berlima di restoran AW, yg katanya tempat nongkrong paling keren jaman itu. Gaa sedikitpun Bagus bicara, mulutnya sibuk makan kentang dan kentang.. sampe waktunya pulang Bagus masih aja terdiam dan menyembunyikan wajahnya dibalik topi basketnya .. yg happy yaa Rani, Pieter dan Mikel secara mereka ikutan kenyang dan merasa untung banget jadi sahabat Namira dan Bagus.

Esok paginya disekolah Namira mulai merhatiin Bagus, “Hmm.. gue tungguin nih cowok seeharian ga pinjem apa-apa, ga juga bahas perginya kita kemaren”. Alhasil Namira baru sadar sosok Bagus yg kurus tinggi menjulang, rambut jatuh hampir nutupin jidat, selalu menunduk, pendiam, pinter juga gaak, nilai jualnya dimanaa yaa selain dia anak orang kaya? Dan yg terpenting dia ga bisa bahkan ga suka musik.. “oh noo bukan type gue! .. ga usah diambil pusing, cuekin aja!” Gumam Namira yg seharian coba cari tahu ada apa dengan Bagus.

Malam minggu berikutnya Bagus datang lagi bersama Piter dan Mikel. JEDER! Akhirnya dia nembak Namira ..tapi lewat Pieter. Seketika langsung ditolak, dengan speak “sory, gue baru putus sama Lody! Gak mau pacaran dulu!” Pulanglah mereka.. masalahnya sekarang “kapan loe jadian sama Lody neeng…ngaku ngaku!” Si Rani mengingatkan sambil kesal karena potensi dia kecipratan rejeki hilang. “Iyaa yaa… alah cuekin aja toh mereka gank bisu he he”, sombongnyaa Namira.

Setahun berlalu sampai akhirnya mereka lulus SMP. Namira berhasil masuk SMA favorite jaman itu, dia juga tetap menyimpan kekaguman hatinya pada Lody. Sementara Bagus menjadi sosok yg terlupakan bagi Namira. Hari pertama masuk SMA Namira sudah mencalonkan diri di Osis, harapannya dia bisa bertemu dengan Lody, yg katanya dia juga diterima disekolah yg sama. Sebulan ospek gaak pernah liat ataupun dengar namanya, bahkan di ekskul musik pun ga ada. Namira yg ternyata setia dengan hatinya mulai kecewa. Hmm nasib-nasib dikejar sampe gede pun ga dapet-dapet.. huff!!

Namira, kamu dipanggil ke ruang BP! Dezigh! “Ada apa ya Bu?” Tanya Namira kepada Bu Suci, walikelas nya. Perasaan gak punya masalaah mengernyit dahi Namira sambil berjalan ke ruang BP. Sampai disana, terlihat Pak Djoko duduk berhadapan dengan seorang siswa cowok, semakin penasaran Namira “Astaga!! Lody!” Hampir setengah berteriak dia mengenali pujaan hatinya. Lody tersenyum manis seolah bertemu malaikat cantik, tweeeww balik ke kenyataan !!. Sambil bingung Namira memastikan pada pak Djoko, “ada apa ini Pak? “Lody akan di DO dari sekolah ini satu minggu lagi, dan dia bilang kamu adalah pacarnya, betul?” Waduh ini dia nembak lewat Pak Djoko atau emang sebenernya kita udah jadian yaa? ..” Namira ngarep amnesia. “Maksudnya gimana ya Pak?” Masih ga berani bilang bukan pacarnya karena ngarep itu realita. “Aku mohon cuma kamu yang bisa nolongin aku” Heeh makin bingung kok Lody pede banget seolah dia bisa scan hati Namira. “Mira, Lody minta kamu bantu dia membuktikan kalau dia aman dari narkoba!” Karena kamu pacarnya dan kamu menutupi hal ini, sekolah juga akan bertindak, Bapak harap kamu jujur dan besok Bapak minta kehadiran orangtua mu di sekolah.

“Gilaaa dua tahun dua bulan nungguin dijadiin pacar kesampean karena Lody pelarian! Bete bete bete… !! enak banget dia lgs curi perhatian dan yakin banget manfaatin gue, huugh kok bisa bisanya dia yakin yaa… Duuh siapa yg bisa bantuin gue yaa.. Ranii andai loe satu sekolah sekarang sama gue.. huhuhu… ga mungkin deh bilang bokap nyokap tentang hal ini, mereka kan parnoan, selalu nasehatin masalah bahaya narkoba dan kesibukan mereka nyaris gak tau anaknya baik baik aja… duh males argumen sama mereka.. tapi Pak Djoko minta mereka hadir, gimana inii”.. kegundahan ini terbawa pulas oleh Namira sampai-sampai seragam pun masih lengkap di badan.

Keesokan harinya, Namira pasrah, jaman itu kan belum ada hp, susaaah banget mau curcol sama Rani .. huhu .. lagi jalan sambil manyun, tiba-tiba ada yang nimpuk batu, “Aduh! eeh siapa sih loe?” “Kenapa tampangnya kok bête gitu.. bukannya seneng yaa bisa bantuin pujaan hati?” ternyata Bagus udah pinter ngomong…. Oooalaah.. kok dia tau cepet bangett… “Eh loe kenapa sih sinis banget? jangan bilang dendam masa lalu?” Namira menjawab Bagus sambil berlalu.

“Duuh kenapa jadi gini siih… gak konsen ini mah belajar juga, yang ada malah jadi jeblok deh nilai gue” .. gundah Namira dalam hati. “Hey Neng, Ada bonyok loe tuh, di ruang Pak Djoko” kata Aldi ketua kelas. Yaa yaa, gue kesana.. tatapan Aldi sembari sesumbar dengan teman sekelas.

“Coba kamu jelasin Mira, apa-apaan ini?” Suara Bokap kerasaa banget masuk lewat kuping dan diem di hati, sama gak sih salurannya dalam tubuh kita? bukannya kuping tuh urusan tht ya? hmm.. “Gini Pa.. aku tuh temenan sama Lody dari SMP ..” “Assalammu’alaikum, maaf Pak, Bu kalau boleh saya ikut bersaksi” belom juga selesai ngomong si Bagus kok nyelonong aja gitu dan gak tau kenapa nih anak makin pede ya.. karena udah gede kali ya… makin bloon deh rasanya pikiran kacau.. dan semua sudah membolehkan Bagus masuk. “Maaf sebelum semuanya semakin tidak karuan, perkenalkan saya Bagus, teman Mira dan Lody saat SMP Pak..” perkenalan Bagus kepada Bokap. “Saya tidak pernah liat kamu..”, “Oh dia pernah datang beberapa kali ke rumah kita Pap” kata Nyokap yang diem diem ternyata ngikutin juga perkembangan Namira. “Saya sebelumnya mohon maaf turut campur dalam hal ini, tapi bisa dipastikan untuk kasus Lody, Namira tidak terlibat sama sekali, betul kedekatan Namira dengan lody (ngakunya siih senyum dan gumam Bagus) tetapi hanya sebatas teman bukan pacar yang seperti dugaan Pak Djoko ataupun pengakuan Lody. Saya sampai hari ini masih hafal betul kebiasaan Namira, kegiatannya dan kesehariannya, berbeda dengan kegiatan dan pergaulan Lody.””Tetapi kenapa kemarin Namira tidak mengelak?” kata Pak Djoko. “Hmm saya.. bingung Pak.. saya juga kaget sekali karena baru kemaren saya melihat Lody setelah sekian lama tidak berjumpa. “Oke, kalau Bagus bisa membuktikan kamu tidak terlibat, maka kamu aman, saya akan tunggu Bagus untuk membantu dalam hal ini”.

Perbincangan dilanjutkan antara kedua ortu gue dan Pak Djoko. Sementara gue balik menuju ruangan kelas dengan langkah yang tertinggal dari Bagus. “hei.. Bagus, tunggu…!””Kenapa tadi loe bantuin gue?” “Ga apa-apa, cuma kebetulan gue tahu sedikit, bahwa loe bohong saat loe bilang baru aja putus dari Lody dan gak mau pacaran dulu, inget?” “Whaaaattt?” “masih tentang masa lalu, gile ini berarti loe melakukan penyelidikan ya?” “Gaak, kebetulan temen gue dengan suka rela mencari info itu untuk gue, dan cukup tahu aja ternyata Namira yang gue puja selama ini hanya seorang pemimpi dan tidak jujur” “Jadi loe sakit hati Gus?””Dulu iya, sekarang biasa aja!” … sambil meinggalkan Namira Bagus melanjutkan langkahnya dengan pasti dan tidak lagi menoleh.

Sejak itu Namira tidak pernah lagi berbicara dengan Bagus, entah nyesel atau malu, yang pasti gengsi juga kalau mau minta maaf. Seiring berjalan waktu Bagus sudah bisa buktikan ke Pak Djoko tentang kasus Lody dan dia sudah resmi di DO dari sekolah ini dua minggu lalu. Entah kenapa Namira tidak sedih tetapi perlu diakui dia sedikit iri melihat cewek-cewek di kelas Bagus yang berebut cari perhatian Bagus. Sambil mencuri pandang dia dari kejauhan saat latihan Basket, sekarang dia lebih berisi dan tegap, tinggi dan piawai sekali dalam memasukkan dan mendrable bola. Wajahnya yang dulu tertutup poni sudah lebih jelas dan manis. Whuaaaaaaa …. seandainya dulu gue gak nolak dia…. seandainya sekarang dia mau balik kagum sama gue…. hmmm kayanya udah telat.. terlihat dari wajahnya yang selalu menghindar jika beradu tatap denganku.

Apalah daya.. nasi sudah menjadi bubur, diangetin tapi tetep aja lembek.. Dua tahun berlalu akhirnya sudah sampai saatnya lulus-lulusan.. Namira terpilih sebagai siswa pmdk sebuah universitas negeri impian, dan Bagus.. terpilih sebagai pemain Basket tingkat Nasional dan terakhir kabarnya Bagus berkuliah di Australia.

Andai saja waktu bisa diulang …

– fietiara-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s